Ngotot Pakai Logo 5 Ring

Indonesia Terancam Gagal Gelar Asian Games 2018

Jumat, 6 Februari 2015

DEKANDIDAT.COM – Indonesia terancam batal menggelar Asian Games pada 2018, jika KONI Pusat yang tetap ngotot menggunakan logo lima ring. Adalah Presiden IOC, Thomas Bach, yang telah melayangkan surat protes ke Presiden Joko Widodo.

Dalam surat tertanggal 27 Januari 2015, Thomas Bach meminta bantuan pemerintah untuk menanggalkan logo lima ring yang digunakan KONI Pusat.

Dalam surat dua halaman yang juga ditandatangani Presiden Dewan Olimpiade Asia (OCA) Sheikh Fahad Al-Sabah itu dijelaskan jika penggunaan logo lima ring oleh KONI Pusat tidak dicabut, IOC akan membatalkan Indonesia sebagai tuan rumah Asian Games 2018 akan batalkan. Dan, IOC juga akan memberikan sanksi terhadap KOI serta tidak memperbolehkan kontingen Indonesia tampil dalam SEA Games, Asian Games dan Olimpiade.

“Saya sudah sejak awal mengingatkan KONI Pusat agar tidak menggunakan logo lima ring milik IOC. Sebab, logo itu hanya digunakan anggota IOC yang dalam hal ini Komite Olimpiade Indonesia (KOI). Dalam pertemuan dengan OCA sebelumnya juga sudah diingatkan masalah logo tersebut,” kata Ketua Umum KOI, Rita Subowo usai bertemu Menpora Imam Nahrawi di Kantor Kemenpora Jakarta, Jumat (6/2/2015).

Dalam pertemuan itu, Rita bukan hanya menyerahkan surat IOC yang ditujukan kepada Presiden Joko Widodo dan surat OCA yang ditujukan kepada KOI yang juga mengingatkan masalah penggunaan logo lima ring tetapi juga menjelaskan tentang aturan IOC dan sejarah penggunaan logo lima ring.

“Saat masih menjabat Ketua KONI dan KOI, saya saja tidak pernah menggunakan logo lima ring. Tadinya, saya hanya menggunakan logo tiga ring dan diatasnya Bendera Merah Putih.  Penggunaan logo ring itu, saya lakukan saat KOI sudah dipisahkan dengan KONI sesuai dengan Undang-Undang Sistem Keolahragaan (UU SKN),” jelasnya.

Menurut Rita Subowo, surat Presiden IOC itu juga menjelaskan bahwa IOC sudah mengingatkan masalah penggunaan logo lima ring oleh KONI itu sejak tahun 2013.

Ketika ditanyakan kapan batas waktu yang diberikan IOC menyangkut penggunaan logo lima ring yang dipakai KONI itu? “Biasanya prosesnya cepat. Paling lambat sebulan. Yang pasti, kalau KONI tidak menanggalkan penggunaan logo tersebut dipastikan Indonesia tidak bisa tampil pada SEA Games Singapura 2015,” jawabnya.

“Yang lebih parah lagi, kalau sanksi IOC jatuh pasti akan diikuti organisasi olahraga internasional lainnya termasuk FIFA. Kalau sampai sanksi ini terjadi atlet Indonesia bukan hanya tidak diperkenankan tampil di multi event tetapi ajang pertandingan internasional lainnya,” tambah Rita.

Lantas bagaimana tanggapan Menpora Imam Nahrawi? “Setelah kita jelaskan secara gamblang baru Menpora paham. Dan, beliau berjanji akan menyelesaikan dengan memanggil KONI Pusat,” ujar Rita.

Disinggung mengenai Keppres Asian Games 2018 yang belum juga ditandatangani Presiden, Rita menyebut salah satu penyebabnya keinginan Ketua KONI Pusat Tono Suratman menjadi Wakil Ketua Organizing Committee Asian Games 2018.

Sebelum pertemuan dengan Rita Subowo, Imam Nahrawi mengaku belum tahu ketika ditanya masalah surat IOC kepada Presiden Joko Widodo yang mempermasalahkan penggunaan logo lima ring oleh KONI. “Saya belum tahu ada surat IOC ke Presiden,” jawabnya.

kinoy jackson